SELAMAT DATANG DI BLOG RADIO TENGKORAK DAN TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA DAN MOHON MAAF APABILA KOMENTAR2 ANDA PADA BLOG INI BELUM DIBALAS KARENA KESIBUKAN RUTINITAS, TAPI AKAN SAYA BALAS SATU PERSATU, MOHON SABAR YA...SALAM TERBAIK

Silahkan kunjungi juga blog kami yang lainnya, klik pada banner

Silahkan kunjungi juga blog kami yang lainnya, klik pada banner
RT-STORE Menjual Perlengkapan Radio Amatir Baru/Bekas - HF Allband Transceiver - CB Radio - Hombrew etc. Silahkan kunjungi blognya di http://rt-store.blogspot.com atau klik saja pada banner diatas

Kamis, 15 November 2012

MODIFIKASI CLARIFIER RADIO CB




Skematik diatas hanya salah satu contoh saja bagaimana cara memodifikasi clarifier pada radio cb.

Saya ambil contoh dari rangkaian clarifiernya radio cb merk Colt 485 Black Shadow SSB, Colt 320 FM Black Shadow SSB, Colt 320 DX, Cobra GTL150, Lafayette 800 atau radio cb lainnya yang mempunyai nomer chasis atau nomer pcb yang sama yaitu PTBM121D4X.

Seperti yang kita ketahui bahwa setelan clarifier/fine sebuah radio cb yang masih mempunyai setelan default atau setelan asli dari pabrik si pembuatnya adalah sbb :

Potensiometer CLARIFIER atau FINE (yang tidak mempunyai COARSE seperti pada Superstar), hanya akan berfungsi pada waktu menerima/rx saja.
Sedangkan pada waktu memancar/tx, clarifier ini tidak berfungsi walaupun kita putar kiri maupun putar kanan

Kenapa demikian ?

Jawabannya :

Pada waktu kita transmit/tx, tegangan +8V dari BT masuk melalui R19 tanpa melalui potensiometer clarifier kemudian langsung ke D7 dan tegangan out dari D7 akan mengendalikan frekwensi xtal untuk band Mid - Low - Hi atau kita sebut tegangan ini untuk Clarifier.

Sedangkan pada waktu receive/rx, tegangan +8V dari BR masuk melalui R18 dan tegangan ini dapat di atur dengan potensiometer VR3 sebagai Clarifier sebelum masuk ke D6 dan tegangan out dari D6 yang besarnya dapat berubah-ubah sesuai setelan potensiometer clarifiernya yang selanjutnya tegangan ini akan mengendalikan xtal untuk band Mid - Low - Hi.

Dengan demikian jelas bahwa potensiometer clarifier yang terpasang knobnya pada panel depan radio cb itu hanya berfungsi pada waktu receive/rx saja.

Pada waktu transmit/tx, walaupun clarifier tidak berfungsi, tapi frekwensi kerja dari radio cb ini akan tetap sesuai dengan channel yang ditunjukkan pada display channelnya.

Misal pada channel 30 Middle atau band C maka akan bekerja tepat pada frekwensi 27.305MHz, ini sudah diset oleh pabrik si pembuatnya secara default.

Kalau seandainya frekwensi yang sudah diset tepat oleh pabrik si pembuat radio cb ini bergeser sedikit sih...tidak masalah masih bisa dikejar dengan clarifier lawan.

Tapi bayangkan kalau bergesernya banyak disebabkan radionya sudah tua atau karena pengaruh suhu udara yang menyebabkan trimer kapasitor untuk setelan masing2 bandnya bergeser dll.

Apabila terjadi hal demikian maka lawan bicara kita akan selalu melaporkan bahwa audio kita tidak zerobeat atau kalau pada mode ssb akan terdengar seperti bebek karena tidak terkejar oleh clarifiernya lawan bicara kita.
Kalaupun bisa dikejar dengan clarifiernya lawan, akan jauh melenceng terlalu kekiri ataupun terlalu kekanan.

Sekarang bagaimana supaya clarifier itu bisa berfungsi untuk kedua-duanya baik pada waktu rx maupun tx ?

Dalam artian : dimana posisi clarifier kita sedang rx disitulah juga tx.
Supaya bisa seperti itu, maka kita harus melakukan modifikasi clarifier.

Silahkan lihat pada skematik modif clarifier diatas yang saya ambil contoh dari pcb PTBM121D4X

Keterangan :
- BR = Tegangan waktu receive saja  atau tegangan +8V, ini hanya akan keluar pada waktu receive/rx saja karena melalui dc switch.

- BT = Tegangan waktu transmit saja atau tegangan +8V, ini akan keluar pada waktu transmit/tx saja karena melalui dc switch.

Supaya clarifier radio cb berfungsi pada waktu rx/tx maka kita harus memodifikasinya dengan cara memutuskan terlebih dahulu tegangan dari BR maupun dari BT.

Kemudian kita sambung bagian jalur yang mengarah ke potensiometer clarifier atau bekas BR saja ke +9V continue atau tegangan ini terus menerus ada baik waktu rx ataupun tx, jadi tidak seperti tegangan sebelumnya yang keluar tegangannya gantian karena melalui dc switch.

Untuk lebih mudahnya mengambil tegangan +9V ini, bisa langsung saja dengan cara mengambilnya dari kaki emitor transistor regulator atau pada skematik PTBM121D4X contoh diatas dari Q38 (D325) atau lebih bagusnya cari saja TP 8V atau 9V terdekat yang tegangannya continue, bisa diukur dengan voltmeter dan tegangnnya harus tetap tidak hilang karena posisi tx saat ptt ditekan.

Untuk jalur BT seperti pada skematik diatas tidak difungsikan lagi, jadi harus dipisahkan dari rangkaian lainnya dengan cara mencopot R19 18K supaya tegangan +8V dari dc switch BT saat tx tidak bisa masuk ke rangkaian.

Kemudian potong jalur pcb BR yang tersambung ke R18 18K atau tidak usah dipotong jalur pcb tersebut, cukup lepaskan saja bagian kaki R18 yang tersambung ke BR kemudian solderkan sedikit kabel pada kaki R18 yg sudah dilepas tadi dan sambungkan ke +8/9V pada TP yang terdekat, kalau bingung langsung sambung ke kaki emitor transistor regulator D325 selesai sudah.

Setelah semua langkah2 modif clarifier diatas dilakukan, tinggal sekarang kita perlu meng adjust ulang masing2 trimer kapasitor band.

Caranya : Tepatkan jarum tanda garis clarifier pada arah jam 12, dengan bantuan radio cb lain coba transmit dari radio lain pada channel/frekwensi mode yang sama tentunya pada mode ssb.
Kemudian adjust capasitor trimer untuk band masing2 band. Untuk radio cb yang mempunyai nomer pcb PTBM121D4X, CT1 untuk band Mid, CT2 untuk band Hi, CT3 untuk band Low dan CT4 untuk LSB.

Adjust CT yang bersangkutan sesuai bandnya masing2 sampai audio yang terdengar pas ditelinga dan lebih baik lagi dengan mempergunakan radio hf yang ada display frekwensinya seperti radio hf allband dll, supaya lebih akurat lagi penyetelannya.

Kalau sudah pas penyetelan rx nya, sekarang gantian untuk tx nya dengan cara transmit dari radio yg sedang kita adjust, pastikan audio yang terdengar di radio bantuan pas juga, kalau agak sedikit beda tidak masalah masih bisa di kejar dg clarifier.

Karena pada kenyataannya memang selalu beda sedikit antara rx/tx dan akan berlaku berbanding terbalik dari nada audionya.

Kalau boleh saya jelaskan seperti berikut :

Sewaktu kita rx dan kita atur clarifier pada nada audio tinggi (hi tone), mungkin clarifier lewat dari arah jam 12 maka audio kita saat tx yang diterima stasiun lawan akan menjadi sebaliknya. Jadi audio kita akan terdengar nada audionya low (low tone).

Dan demikian pula sebaliknya kita atur clarifier saat rx pada nada audio low, mungkin clarifier kurang dari arah jam 12 maka audio kita saat tx, akan diterima stasiun lawan terdengar  rendah (low tone).

Jadi pengaturan clarifier yang tepat adalah pada saat rx kita atur pada posisi nada audio stasiun lawan pas tidak terlalu low (nada medium, bass) atau tidak terlalu hi (nada trebble).
Tepatkan atau ambil nada yang kedengarannya seimbang antara nada low dan hi nya, maka audio kitapun akan terdengar pas pula di stasiun lawan.

Bagi rekan2 yang sudah terbiasa dengan memainkan clarifier pada radio cb yang sudah dimodif ini tidak masalah, tapi memang bagi yang belum terbiasa agak sedikit konsentrasi untuk memainkannya.
Karena akibatnya kalau sedikit kurang pas dalam memainkan clarifier yang sudah dimodif maka audio kitapun pada saat tx akan kurang pas juga didengar oleh stasiun lawan.

Ini lain halnya dengan clarifier pada radio cb yang belum dimodif, pengaturan clarifier saat rx walaupun melenceng tidak akan berakibat pada audio kita saat tx.
Karena saat tx frekwensinya tetap tidak bergeser karena pengaruh pergeseran/perubahan clarifier, karena memang clarifier tidak berfungsi saat tx.

Nah...sekarang untuk sekedar mengecek apakah radio cb anda mempunyai clarifier yang masih asli setelannya atau belum dimodif atau sudah pernah di modif ?

Mungkin anda tidak tahu pasti jawabannya terlebih bagi rekan2 cber yang nggak senang utak-atik dan tidak tahu juga sejarah radio cb tersebut saat mendapatkannya yang mungkin sudah di modif sebelumnya.

Untuk mengeceknya sangat mudah, coba transmit saja dan dengarkan pada radio lain, apakah audio anda bergeser atau tidak saat anda bicara di microphone.
Putar clarifier ke kiri atau ke kanan dan dengarkan apakah audio anda berubah sesuai perputaran potensiometer clarifier.

Kalau tidak ada perubahan berarti masih asli setelan pabrik si pembuatnya dan sebaliknya kalau ada perubahan berarti sudah dimodif.
Dalam hal ini pada clarifier yang sudah dimodif akan memberikan keuntungan seperti pada posisi dimanapun setelan clarifier anda set, maka disitu pula anda transmit. Jadi frekwensinya sama antara rx dan tx.


Untuk jenis radio cb Superstar seperti SS2000, 2200, 2400, dll, yang mempunyai knob potensiometer COARSE dan FINE. Kita bisa memodifikasi untuk FINE nya, karena untuk COARSE sudah bisa mengikuti rx maupun tx nya.

Jadi untuk jenis radio cb Superstar, apabila kita sudah modif Fine nya maka untuk Coarse tidak perlu kita mainkan lagi dan tetapkan saja selamanya di arah jam 12. Tinggal kita mainkan Fine nya saja supaya berfungsi pada saat rx maupun tx.




Skematik diatas adalah rangkaian clarifier radio cb Superstar 2000, 2200, 2400, Hy Gain V atau radio cb lainnya yang mempunyai nomor pcb PCMA001S.

Untuk memodifikasi clarifier jenis radio cb ini silahkan dilihat pada skematiknya.

Mohon maaf bukannya menggurui, saya hanya ingin berbagi informasi yang terutama artikel ini ditujukan bagi rekan2 yang belum mengetahui bagaimana cara memodifikasi clarifier radio cb.


Selamat mencoba and happy homebrewing

13 komentar:

  1. Balasan
    1. Hallo Om Ais,
      Terimakasih kembali kunjungannya di blog RT

      Salam 51, 55
      Andi

      Hapus
  2. BLOGNYA SANGAT KEREN... NAMBAH PINTER...
    JONISYAN

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo om Jonisyan,
      Terimakasih atas kunjungannya di blog RT dan senang jika artikelnya bisa bermanfaat.

      Salam terbaik,
      Andi

      Hapus
  3. om andi mohon pencerahannya....kalo mau centerkan USB dan LSB bagaimana??....saat USB clarifier posisi tengah jam 12...saat di posisikan LSB jam 10...thx

    BalasHapus
  4. Hallo Om Iwan,

    Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya di blog RT.

    Untuk menyamakan posisi clarifier pada tengah2 atau arah jam 12 baik pada mode USB maupun LSB sbb :

    Pada mode USB dulu dengan clarifier arah jam 12, setel CT untuk band yang bersangkutan misal band C sampai pas dengan bantuan radio cb lain atau radio allband disebelahnya. TX dari radio bantuan sambil rx dan setel CT sampai pas, boleh juga tx dan radio bantuan posisi rx.

    Kemudian untuk LSB supaya sama posisi clarifiernya dengan USB di arah jam 12,jangan merubah clarifier dulu, tetap pertahankan pada arah jam 12 tadi, kemudian sekarang setel saja CT yang khusus untuk mode LSB sambil rx atau sambil tx dengan bantuan radio lain sampai pas juga audionya.

    Nah dengan cara demikian sekarang akan sama audionya pas dari mode USB kemudian dipindah ke mode LSB, clarifier tetap pada arah jam 12.

    Untuk CT setelan LSB selalu ada tersendiri disetiap radio CB.

    Mungkin saya bisa bantu Om Iwan kalau disebutkan merk dan type radio cb nya apa? Jadi bisa tahu untuk CT setelan LSB tsb.
    Misal pada radio cb merk Cobra GTL150 atau Colt 320DX sbb : CT1=Band Mid, CT2=Band High, CT3=Band Low dan CT4=LSB.

    Salam terbaik,
    Andi

    BalasHapus
  5. mau tanya om saya baru dapet radio cobra 20 plus,ngecek apa radionya normal bagaimana?soalnya chanel terus ada di 9 ga bisa di naikan / diturunkan.tombol PTT ga ada reaksinya sama sekali.display sinyal ga ada penampakan.
    terimakasih

    BalasHapus
  6. Saya sudah modif clarifier radio Midland 7001 saya, dengan bantuan artikel ini, dan berhasil... dengan slide + 5 khz lumayan bisa ngejar bila mereka mengajak ke akhiran frequensi 0
    namun potensio clarifier memang tidak di jam 12.00 , dan ketika saya centerkan ke jam 12.00 dengan memutar variabel Trimer nya (CT 2), (CT3), (CT4) untuk Low, Mid, High dan suara sudah center di jam 12.00, tetapi untuk transmite mereka mengatakan tidak center/tidak zero beat.... mengapa bisa demikian? mohon pencerahan Om Andi....
    (untuk sementara, setelan clarifier aku kembalikan seperti sedia kala /potensio tidak di jam 12.00, dan mereka bilang Zero beat)

    Mohon penjelasan Om Andi..... trima kasih sebelumnya
    Jonisyan Purbalingga / 91NR575

    BalasHapus
  7. Hallo Om yg punya Cobra20 hehe...
    Kalau kondisinya seperti itu perlu di cek lebih lanjut om...agak susah menjelaskannya disini karena terlalu banyak kemungkinan problemnya.
    Nampaknya rx atau tx tdk berfungsi dan harus di cek secara berurutan.

    Salam terbaik,
    Andi

    BalasHapus
  8. Hallo Om Jonisyan,
    Coba om R18=18K pada skematik diatas diganti dg 22K atau bpleh juga dicoba dg 27K supaya ballance posisi clarifiernya di jam 12 kemudian perlu di trim ulang TC nya seperti cara sebelumnya.

    Salam terbaik,
    Andi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok Om Andi ..... ntar dicoba ..... asyik banget Om ngoprek Radio..... he..he...
      73'JONISYAN / PURBALINGGA

      Hapus
  9. slam knal bang andi,sy CARIkdr smg jateng.sy punya cb colt 320dx,permasalahanya:rx ga bsa cuma nois,tx ga kluar rf,tr final diukur ok,relay bkerja,saat handle dtkan,bagian mana yg perlu sy cek,mohon petunjuknya,51.55 rojer

    BalasHapus
  10. Hallo mas Carik,

    Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya di blog RT ini.

    Sepertinya problem pada bagian pll termasuk vco nya.
    Rangkaian vco sepertinya tidak bekerja.
    Coba cek saja ic pll nya atau jalur pcb ada yg putus yang menuju ke kaki2 rotary dial.
    Bisa juga vco bloknya rusak.
    Pokoknya perlu dicek keseluruhan sekitar bagian pll/vco.

    Salam terbaik,
    Andi

    BalasHapus

91DA002 Andi Web Blog

Propagasi hari ini