SELAMAT DATANG DI BLOG RADIO TENGKORAK DAN TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA DAN MOHON MAAF APABILA KOMENTAR2 ANDA PADA BLOG INI BELUM DIBALAS KARENA KESIBUKAN RUTINITAS, TAPI AKAN SAYA BALAS SATU PERSATU, MOHON SABAR YA...SALAM TERBAIK

Silahkan kunjungi juga blog kami yang lainnya, klik pada banner

Silahkan kunjungi juga blog kami yang lainnya, klik pada banner
RT-STORE Menjual Perlengkapan Radio Amatir Baru/Bekas - HF Allband Transceiver - CB Radio - Hombrew etc. Silahkan kunjungi blognya di http://rt-store.blogspot.com atau klik saja pada banner diatas

Jumat, 22 Juni 2012

BER-FACEBOOK DAN TWEETING DIATAS UDARA

Semakin majunya jaman, semakin kita terbiasa dengan saluran komunikasi abad 21, terutama dengan perkembangan abad digital sekarang ini. Salah satu contoh yang paling jelas adalah WiFi diatas udara. Ya! WiFi dalam pesawat sekarang telah menjadi kenyataan dan sekarang bahkan tersedia di perjalanan jarak jauh, memungkinkan bagi penumpang trans-Atlantic untuk mengupdate status Facebook atau tweet pemikiran terbaru melalui jarak jauh diatas lautan. Walaupun WiFi di udara belum begitu umum, tetapi hal ini telah menjadi salah satu daya tarik bagi perusahaan penerbangan dan penerbangan jarak jauh, dimana hiburan yang tersedia tidaklah cukup untuk memuaskan pelanggannya. Bisa dikatakan bahwa WiFi sangatlah penting untuk pebisnis yang tergantung kepada saluran komunikasi instan; email dan media sosial.

Jadi bagaimana cara kerja WiFi di pesawat? Sebenarnya prinsipnya tidaklah berbeda dengan teknologi WiFi di restoran, toko buku ataupun tempat umum lainnya, dengan komponen utama berupa: alat penangkap sinyal WiFi (laptop, iPhone, Blackberry). WiFi di pesawat udara bekerja dengan network di access point – koneksi data tanpa kabel dari satelit dan perusahaan penyedia Internet di daratan. Perusahaan elektronik seperti Panasonic, Ericsson dan lainnya, juga manufaktur komponen seperti Panduit , Molex dan lainnya, secara konstan semakin mengembangkan teknologi terbarunya. Walaupun elemen dari gadget penangkap sinyal WiFi seperti  connectors  dan capacitors, tidak berubah, tetapi produk final dari gadget tersebut semakin revolusioner baik dalam bentuk maupun fungsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan penerbangan asal Jerman, Lufthansa memperkenalkan teknologi WiFi dan FlyNet, di pesawat terbaru mereka, Boeing 747-8i. Hal ini dimanfaatkan oleh penumpang untuk mentweet “I'm in the air” selama penerbangan. Tentu saja teknologi ini dijalankan dengan inspeksi ketat dari teknisi pesawat; melalui satelit parabola kecil yang terletak diatas badan pesawat. Terimakasih kepada alat ini, internet dan siaran langsung satelit televisi sekarang memungkinkan untuk dinikmati di penerbangan.

Sekarang tinggal menunggu waktu untuk teknologi WiFi menjadi standar pelayanan penerbangan – bahkan untuk perjalanan jarak pendek sekalipun!

2 komentar:

  1. halou OM Andi, penerbangan ber-wifi sdh tersedia di Garuda, akhir bulan Juni 2014 yang lalu yang saya naiki penerbangan Jakarta - Hongkong pulang pergi dengan Airbus A330-200.karena duduknya di kelas economy harus bayar melalui kartu kredit atau membeli voucer seharga 11,95 dollar AS (sekitar Rp 130.000) untuk paket internet unlimited selama 1 jam dan 21,95 dollar AS (Rp 240.000) untuk paket internet unlimited hingga 24 jam. relatif mahal ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo juga Mas Danie,

      Terimakasih dulu ya...atas kunjungan dan komentarnya di blog RT ini.

      Terimakasih juga atas sharing infonya disini mas...yang sangat bermanfaat.

      Tinggal kita tunggu fasilitas ini untuk penerbangan domestik juga ya...dengan harga paket wifi nya yang lebih murah tentunya.

      Salam terbaik,
      Andi

      Hapus

91DA002 Andi Web Blog

Propagasi hari ini